Dampak Penutupan Sekolah Terhadap Kehadiran Siswa Kurang Mampu

Dampak penutupan sekolah terhadap kehadiran siswa kurang mampu

Gadunslot88 – Kita tahu bahwa kehadiran di sekolah dapat berdampak signifikan terhadap pembelajaran siswa, dan bahwa siswa yang mengalami kesulitan dapat memiliki waktu yang lebih sulit untuk mempertahankan tingkat kehadiran yang sama dengan siswa dengan status sosial ekonomi (SES) tinggi.

Sebuah studi yang baru-baru ini diterbitkan dalam Australian Journal of Social Issues mempertahankan pengamatan ini hingga pandemi, untuk menyelidiki apakah penguncian COVID-19 berdampak pada kehadiran siswa SES rendah lebih besar daripada pada kehadiran siswa SES tinggi di Tasmania.

Menggunakan data administratif yang disediakan oleh Departemen Pendidikan Tasmania, tim peneliti mempelajari kehadiran 14.000 siswa Kelas 10, 11 dan 12 dari awal Juni 2020 hingga akhir Semester 2 pada awal Juli, dan membandingkan tingkat itu dengan periode yang sesuai di tahun sebelum COVID-19.

‘ Kita tahu bahwa siswa dengan SES rendah memiliki kehadiran yang lebih rendah daripada siswa dengan SES tinggi, bahwa ada kesenjangan terlepas dari COVID … Kita juga tahu bahwa kesenjangan antara siswa dengan SES tinggi dan rendah melebar seiring dengan bertambahnya usia siswa saat mereka melanjutkan sekolah, ‘ penulis utama Associate Professor Wojtek Tomaszewski, Peneliti Utama di Institut Penelitian Ilmu Sosial Universitas Queensland, memberi tahu Guru.

Baca juga : 4 Manfaat Pendidikan Tinggi

‘Poin kuncinya di sini adalah dengan mengetahui semua tren itu, kami benar-benar fokus pada pertanyaan apakah kesenjangan antara siswa SES tinggi dan rendah melebar dengan cara yang secara khusus dikaitkan dengan COVID-19, jadi apakah kesenjangan itu meningkat di bawah COVID -19 kondisi, ke tingkat yang lebih tinggi dan dengan margin yang lebih tinggi daripada yang biasanya Anda harapkan jika COVID tidak terjadi.’

Temuan Utama

Sementara tingkat kehadiran siswa dari keluarga SES tinggi (dengan orang tua berpendidikan universitas yang bekerja di pekerjaan berstatus tinggi) ditemukan serupa baik sebelum dan selama COVID-19, Associate Professor Tomaszewski dan rekan-rekannya menemukan perbedaan mencolok ketika datang ke tingkat kehadiran siswa dari keluarga SES rendah (dengan tingkat pendidikan orang tua yang rendah, dengan orang tua dalam pekerjaan berstatus rendah, atau rumah tangga di mana tidak ada orang tua yang bekerja dalam 12 bulan sebelumnya).

‘Kami memperkirakan kesenjangan kehadiran antara siswa Kelas 11 dari keluarga dengan status SES tinggi dan SES rendah meningkat selama COVID-19, dari 7 poin persentase [sebelum COVID] menjadi 13 poin persentase,’ katanya.

Temuan kunci lainnya adalah bahwa kesenjangan ini konsisten untuk siswa di Kelas 10 dan 11, tetapi tidak berlaku untuk siswa di Kelas 12.

‘Kami sedikit berspekulasi tentang mengapa ini mungkin terjadi pada siswa Kelas 12 – misalnya, karena mereka memiliki ujian akhir yang berisiko tinggi, jadi mungkin mereka memiliki motivasi yang relatif kuat untuk kembali ke sekolah dan mengejar ketinggalan pembelajaran setelah penguncian itu. ‘

Karena penguncian yang relatif singkat di Tasmania (30-40 hari belajar dari rumah) dibandingkan dengan negara bagian lain di Australia dan internasional, Associate Professor Tomaszewski menjelaskan bahwa temuan ini dapat dianggap sebagai perkiraan batas bawah untuk negara bagian lain seperti Victoria atau New South Wales , di mana penguncian jauh lebih lama.

Apa artinya ini bagi sekolah?

Associate Professor Tomaszewski memberi tahu Guru bahwa ada sejumlah implikasi dari penelitian yang mungkin penting bagi sekolah untuk dipertimbangkan dalam mendukung siswa pasca penguncian COVID, dan selama penutupan sekolah di masa depan.

Dia menekankan perlunya untuk secara potensial mempertimbangkan intervensi yang berbeda atau tingkat dukungan yang berbeda untuk siswa yang mengalami tingkat ketidakberuntungan yang berbeda – terutama karena berkurangnya kehadiran sering dianggap sebagai indikator awal bahwa siswa mungkin berisiko putus sekolah.

‘Siswa dari latar belakang yang berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda dan menghadapi hambatan yang berbeda. Jadi, penting untuk benar-benar menyadarinya dan penelitian kami menunjukkan bahwa efeknya berbeda. Dan berdasarkan ini saya pikir Anda dapat berasumsi bahwa siswa yang kurang beruntung memiliki kebutuhan yang berbeda dan menghadapi hambatan yang berbeda dan mungkin memerlukan dukungan yang lebih berdedikasi atau disesuaikan.’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *