1595114

Fu Zhenghua: mantan menteri kehakiman China dipenjara karena korupsi

Gadunslot88 – Fu mengaku bersalah pada Juli karena menerima hadiah dan uang sebesar 117 juta yuan ($14,7 juta; $16,5 juta) untuk keuntungan pribadi.

Pada hari Kamis, pengadilan di Changchun memberinya hukuman mati untuk diubah menjadi penjara seumur hidup setelah dua tahun.

Keyakinannya datang di tengah tindakan keras yang tiba-tiba terhadap para pejabat menjelang kongres penting Partai Komunis bulan depan.

Partai yang berkuasa di China mengadakan acara tersebut setiap lima tahun sekali dan kali ini Presiden Xi Jinping diperkirakan akan diberikan masa jabatan ketiga yang bersejarah dan mengkonsolidasikan kekuasaannya.

Baca juga : Mantan Ibu Negara Malaysia Dijatuhi Hukuman 10 Tahun Penjara dan Denda 3 Triliun Rupiah

Penahanan Fu pada hari Kamis mengikuti hukuman tiga mantan kepala polisi provinsi lainnya minggu ini. Keempat pria itu tidak hanya dituduh melakukan korupsi tetapi juga tidak setia kepada Xi.

Mereka semua diduga telah menjadi bagian dari lingkaran politik yang dipimpin oleh mantan tokoh keamanan lainnya, Sun Lijun. Sun, yang saat ini sedang menunggu hukumannya, dikatakan telah menciptakan faksi politiknya sendiri dengan membantu mengangkat pejabat lain di aparat keamanan.

Peringatan yang jelas dari Xi meninggalkan pertanyaan

Dari perspektif tertentu, seharusnya tidak mengherankan bahwa kita melihat pengumuman ruang sidang yang dramatis menjelang musim politik penting di China. Xi Jinping diperkirakan akan tetap berkuasa, melewati masa jabatan 10 tahun aslinya, dan seperti politisi mana pun, dia mungkin ingin menopang kekuatan dan popularitasnya.

Dengan menjatuhkan kelompok pejabat yang dianggap tidak loyal kepadanya, Xi mengirimkan peringatan yang jelas kepada anggota partai lain atau pebisnis yang mungkin merasa kurang antusias dengan kelanjutan pemerintahannya.

Media pemerintah China menyuarakan gagasan bahwa semua mantan pejabat senior yang dijatuhi hukuman minggu ini adalah bagian dari geng yang memperdagangkan seks, kekuasaan, dan uang. Kisah mereka telah muncul dalam film dokumenter seperti “Zero Tolerance”, yang menampilkan detail menarik yang biasanya dapat ditemukan di opera sabun.

Untuk negara yang lelah dengan lebih dari dua tahun protokol “Nol Covid” yang ketat dan penurunan ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, mungkin Xi Jinping dan rekan-rekannya berpikir ini akan menjadi gangguan yang disambut baik. Namun beberapa orang mungkin mempertanyakan mengapa, 10 tahun kemudian, tingkat tertinggi Partai Komunis China masih bergulat dengan pejabat yang curang.

Xi Jinping terkenal berjanji untuk membunuh “harimau dan lalat”, yang berarti kader korup di semua tingkat partai. Pasti publik bertanya-tanya, ‘harimau’ itu sudah musnah?

Kasus Fu adalah di antara beberapa yang telah dibahas secara luas. Dia adalah menteri kehakiman Tiongkok dari 2018 hingga 2020, setelah kariernya meningkat dari seorang polisi menjadi wakil kepala Kementerian Keamanan Publik Tiongkok.

Dia telah memimpin beberapa investigasi tingkat tinggi terhadap politisi korup – termasuk penyelidikan yang menjatuhkan Zhou Yongkang, salah satu pejabat paling berkuasa dalam beberapa tahun terakhir untuk dihukum karena penyuapan.

Tetapi pada Oktober tahun lalu, pengawas internal partai mengumumkan sedang menyelidiki Fu karena “pelanggaran serius terhadap disiplin dan hukum nasional”.

Dia diberhentikan dari jabatan publik dan kemudian pada bulan Maret tahun ini dikeluarkan dari Partai Komunis. Dia ditangkap sebulan kemudian atas tuduhan korupsi.

Jaksa mengatakan dia memanfaatkan wewenangnya untuk mencari keuntungan bagi orang lain dan dirinya sendiri dalam kontrak bisnis, posisi resmi, dan bahkan kasus hukum. Dia dituduh menyembunyikan barang bukti dalam kasus kriminal yang melibatkan adiknya.

Sun, yang diduga sebagai perantara kekuasaan kelompok tersebut, adalah wakil menteri Kementerian Keamanan Publik hingga 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *