Fitur PBD Rapor Pendidikan dan Manfaatnya bagi Sekolah

Mengenal Fitur PBD Rapor Pendidikan dan Manfaatnya bagi Sekolah

Gadunslot88 – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) meluncurkan fitur Perencanaan Berbasis Data (PBD) pada Rapor Pendidikan.

Apa itu Rapor Pendidikan? Rapor Pendidikan adalah hasil asesmen dan survei nasional suatu satuan pendidikan (satdik) atau daerah.

Satdik dan dinas dapat menjadikan Rapor Pendidikan sebagai acuan dalam mengidentifikasi masalah, merefleksikan akarnya, dan membenahi kualitas pendidikan secara menyeluruh. Kehadiran Rapor Pendidikan untuk menyempurnakan rapor mutu sebelumnya.

Baca juga : UPN Yogya Sediakan Beasiswa Wimaya untuk Mahasiswa

Platform Rapor Pendidikan merupakan bagian dari program Merdeka Belajar Episode ke-19. Dengan menggunakan platform ini, satuan pendidikan tidak perlu melakukan pengisian data ke aplikasi, data diambil dari berbagai sistem dan sumber data yang ada, meliputi data Dapodik, SIMPKB, AN, BPS dan sumber lainnya yang relevan.

Keuntungan menggunakan Rapor Pendidikan

Dilansir dari Buku Saku Rapor Pendidikan Indonesia, ada beberapa keuntungan menggunakan platform Rapor Pendidikan, yakni sebagai berikut:

  • Dapat dijadikan sebagai dasar analisis, perencanaan dan tindaklanjut peningkatan kualitas pendidikan
  • Menjadi satu-satunya platform untuk melihat hasil Asesmen Nasional
  • Alat ukur berorientasi pada mutu dan pemerataan hasil belajar sebagai output
  • Instrumen pengukuran untuk evaluasi sistem pendidikan secara menyeluruh, mulai dari evaluasi internal dan eksternal
  • Sumber data objektif dan andal, sebab laporan disajikan secara otomatis dan terintegrasi
  • Menyajikan data terpusat, sehingga satuan pendidikan tidak perlu lagi menggunakan aplikasi lain sehingga dapat meringankan beban administrasi

Siapa saja yang dapat mengakses platform Rapor Pendidikan?

Rapor Pendidikan bisa diakses kepala dan operator satuan pendidikan serta pejabat dinas yang ditunjuk. Namun pada rilis berikutnya, tenaga pendidik juga akan diberikan akses untuk masuk ke platform Rapor Pendidikan.

Cara mengakses platform Rapor Pendidikan

  • Buka situs https://www.raporpendidikan.kemdikbud.go.id/
  • Klik ‘Masuk sebagai Satuan/Dinas Pendidikan’.
  • Selanjutnya, pilih akun Google dengan alamat email yang memiliki akhir @dinas.belajar.id atau @admin.jenjang.belajar.id.
  • Masukkan kata sandi Anda.

Kegunaan Rapor Pendidikan

Hasil Rapor Pendidikan dapat digunakan sebagai referensi utama, dasar analisis, perencanaan, dan tindak lanjut peningkatan dari kualitas pendidikan. Oleh karena itu pengguna seperti kepala satuan pendidikan perlu memahami betul hasil dari Rapor Pendidikan mereka.

Rapor Pendidikan untuk pemeringkatan siswa?

Perlu dipahami, Rapor Pendidikan bukan merupakan laporan prestasi dari satuan pendidikan tetapi merupakan gambaran representatif dari satuan pendidikan.

Sehingga apabila satuan pendidikan sudah mendapatkan hasil yang baik, sekolah dapat melakukan peningkatan hasil penilaian indikator pada Rapor Pendidikan dengan membuat inovasi-inovasi baru untuk meningkatkan hasil penilaian di tahun berikutnya.

Apabila satuan pendidikan memiliki hasil yang sebaliknya, dapat menggunakan hasil tersebut sebagai acuan refleksi serta evaluasi, sehingga dapat menerapkan Perencanaan Berbasis Data yang tepat untuk meningkatkan kualitas satuan pendidikan.

Penting untuk dipahami pula, hasil dari Rapor Pendidikan tidak digunakan untuk memeringkatkan atau menghakimi atas nilai yang didapatkan oleh satuan pendidikan.

Asesmen nasional berguna untuk rapor pendidikan

Hasil Asesmen Nasional diharapkan dapat dijadikan sebagai alat refleksi untuk memperbaiki kualitas pembelajaran dan iklim satuan pendidikan dan tidak dijadikan alat untuk memeringkatkan satuan pendidikan yang ada di Indonesia.

Oleh karena itu, satuan pendidikan diharapkan mampu merefleksikan hasil Asesmen Nasional ke dalam sistem pembelajaran.

Sehingga para tenaga pendidik dapat menerapkan teaching at the right level (mengajar pada level yang tepat) serta fokus membangun kompetensi dan karakter para peserta didik.

Selain itu laporan satuan pendidikan yang terkait dengan iklim belajar dan iklim satuan pendidikan diharapkan dapat ditindaklanjuti untuk menyusun dan melaksanakan program-program yang mendorong terciptanya iklim belajar yang positif dan kondusif.

Karena Rapor Pendidikan tidak memiliki nilai tunggal, maka hasil Asesmen Nasional hanya akan memberikan gambaran dari input sebuah satuan pendidikan, proses pembelajaran, hingga output yang berupa hasil belajar peserta didik sehingga nantinya dapat dijadikan penentu kualitas dari sebuah satuan pendidikan.

Mengatasi kendala saat masuk rapor pendidikan

Saat mengalami kendala  masuk ke platform Rapor Pendidikan, ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

  • Pastikan akun Belajar.id yang dipilih berakhiran @dinas.belajar.id, @admin.jenjang.belajar.id atau @guru.jenjang.belajar.id
  • Periksa status akun Belajar.id milik Anda, pastikan akun tersebut aktif dan sudah terdaftar agar bisa mengakses Rapor Pendidikan

Jika sudah memeriksa dua poin di atas namun masih belum bisa masuk, hubungi layanan Bantuan Rapor Pendidikan dengan klik tombol Hubungi Kami di bagian bawah halaman utama platform Rapor Pendidikan.

Fitur Perencanaan Berbasis Data (PBD)

Perencanaan Berbasis Data (PBD) adalah bentuk pemanfaatan data rapor pendidikan sebagai bentuk intervensi satuan maupun dinas pendidikan maupun pemerintah daerah terhadap mutu dan capaian pendidikannya. Selain itu, juga bertujuan untuk mencapai peningkatan dan perbaikan mutu pendidikan yang berkesinambungan.

Perencanaan Berbasis Data (PBD) bertujuan untuk memberikan perbaikan pembelanjaan anggaran serta pembenahan sistem pengelolaan satuan pendidikan yang efektif, akuntabel dan konkret.

Perencanaan Berbasis Data (PBD) juga disesuaikan dengan kebutuhan satuan pendidikan atau dinas berdasarkan identifikasi masalah yang berasal dari data pada platform Rapor Pendidikan.

Fitur ini memberikan rekomendasi kegiatan bagi satuan pendidikan dan dinas pendidikan dalam melakukan pembenahan melalui penyusunan kegiatan peningkatan capaian berdasarkan hasil identifikasi dan refleksi terhadap capaian di Rapor Pendidikan dan kondisi lapangan.

Demikian penjelasan mengenai apa itu Rapor Pendidikan dan bagaimana cara mengaksesnya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.